Bagaimana Cara Pemupukan Yang Baik Dan Benar

Bagaimana Cara Pemupukan Yang Baik Dan Benar

Pemupukan alias memberi pupuk, adalah pekerjaan yang kelihatannya spele dan mudah.   Namun pekerjaan ini ternyata banyak yang belum paham dengan cara pemupukan yang benar. Sebagai petani kita harus paham telebih dahulu mengenai jenis tanaman yang kita tanam, keadaan lahan (tanah), fase-fase pertumbuhan tanaman, dan tujuan dari pemupukan.

Setiap jenis tanaman memerlukan pupuk yang berbeda kandungan nutrisinya (baca: pupuk).  Setiap jenis lahan memerlukan perlakuan yang berbeda dalam pemupupukannya.  Lahan yang subur tentu lebih sedikit unsur nutrisi tambahan jika dibanding dengan lahan kritis. 

Setiap fase pertumbuhan juga berbeda nutrisinya, fase vegetatif mungkin lebih banyak membutuhkan unsur N dan K, sedangkan fase generatif lebih banyak membutuhkan unsur K dan juga mikro lainnya. 

Pemupukan juga berbeda tujuannya, ada yang memberikan pupuk untuk menstimulasi pembuahan, memperberat bobot, membuat manis dan lain seterusnya.

Sampai disini ternyata pemupuka memelukan keahlian tersendiri, dimana petani harus benar-benar memahami dan mampu menerapkan pola pemupukan yang benar juga baik.  Pada hakekatnya adalah mampu mengurus tanah lahan pertaniannya, jika kondisi tanah sudah sesuai dengan prasyarat tumbuh tanaman maka tanaman akan tumbuh normal dan berproduksi sesuai yang diharapkan.

Faktor-faktor yang berpengaruh dalam pemupukan

Apabila ingin mendapatkan hasik pemupukan yang berhasil baik dan pada akhirnya tanaman menghasilkan lebih banyak hasil panen, maka yang harus diperhatikan dalam pemupukan adalah:

1. Nilai Kapasitas Tukar Kation (KTK) harus tinggi

Nilai Tukar Kation wajib tinggi, karena tanaman itu menyerap nutrisi  dalam bentuk kation.  Bukan menyerap unsur N, P, K dan lainnya.

Jika KTK rendah maka daya serap rendah. KTK yang bagus jika ada kandungan c-organik yang cukup.  Hal ini penting kerena jika tidak diperhatikan maka apapun pupuknya tidak akan terserap oleh akar tanaman.

Karena yang terserap tanaman dalam bentuk kation, maka KTK harus tercukupi.  Oleh karena itu agar nilai KTK tercukup maka c-organik harus menjadi salah satu unsur yang penting dalam pupuk yang digunakan.

Pada dasarnya para petani jarang mengukur berapa nilai KTK dilahan pertaniannya.  Untuk mengatasi hal ini, secara sederhananya mengadakan unsur c-organik dalam pupuk kandang (kohe), dan asam humat.  Minimal 1 ton pupuk kandang untuk lahan 1 ha.

Agar pupuk bisa terserap dengan baik oleh tanaman maka bahan organik yang dimasukan seperti kotoran hewan, daun-daunan, rumput  dll. harus difermentasi terlebih dulu dengan memaakai QRR (minimal 2 minggu),

Dengan fermentasi selama 2 minggu maka nilai KTK akan cukup matang.  Bahan organik mentah atau matang tidak diukur dari lamanya fermentasi tapi dari matang atau tidaknya bahan tersebut terfementasi.

Asam humat yang diperlukan 8-10 liter per ha atau 10 hari sekali masuk asam humat agar nilai KTK terjaga.

2. Derajat Keasaman tanah

Jika pH tanah berada pada nilai dibawah 5,5 maka yang akan dominan pada tanah tersebut adalan unsur unsur asam yaitu Al dan Fe.  Jika unsur itu dominan maka akan mengikat unsur Posfor sehingga tanaman tidak akan sempurna menyerap nutrisi makro N, P, K karena terikat kedua unsur tersebut.

pH tanah harus stabil dan diatas 6 agar unsur yang dominan adalah Ca dan Mg.  Jika unsur yang dominan Ca dan Mg maka pH akan naik.

Agar tanaman menyerap Ca dan Mg dengan baik maka unsur Ca dan Mg harus rutin masuk bersama nutisi lain setiap satu minggu sekali.

3. Kejenuhan basa

Semakin tinggi kejenuhan basa (ca dan Mg) akan berbanding lurus dgn keasaman.  Unsur Ca dan Mg bisa diperoleh dari kapur.

4. Tekstur tanah

Tekstur tanah terkait dengan nilai KTK seperti yang sudah dibawah di atas.  Unsur makro seperti N, P, K, Ca, Mg, S masalahnya bukan mahal atau murah tapi bisa nggak diserap tanaman.  Unsur tersebut akan dapat dengan mudah diserap jika Niai KTK dan pH sesuai, kejenuhan basa sesuai.  Jika semua unsur tersebut terpenuhi maka nutrisi apapun yang dimasukin atau yang diaplikasikan pada tanah akan terserap tanaman.  Terlebih jika asam humat dan asam vulvat secara berkala dan unsur Ca dan Mg juga diberikan.

Karena unsur-unsur itu terserap tanaman dalam proses pertumbuhannya maka selama itu juga jumlahnya menjadi berkurang sehingg harus ditambahkan terus menerus secara rutin.

Patokan sederhana bahan yang harus dimasukan pada tanah agar selalu terjaga KTK dan pH selalu stabil adalah:

  • C-oraganik sebanyak 1 ton
  • Ca dan Mg ditambahkan setiap 1 minggu sekali.
  • Aplikasi asam humat 8 liter dicampur air jadi 400 liter/ha
  • Sekam bakar atau biochar itu kandungan Ca-nya  kecil jadi harus ditambah
  • Bahan c-organik yang diperoleh dari kipait itu harus banyak (jangan 1 karung)

Credit: Ayah Manjel yang sudah disesuaikan untuk SEO artikel.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *