Begini Cara Mengkalibrasi Drone Sprayer Untuk Penyemprotan

Begini Cara Mengkalibrasi Drone Sprayer Untuk Penyemprotan

Kalibrasi adalah langkah dasar dalam aplikasi semprotan apa pun. Untuk mengaplikasikan tingkat produk yang tepat, kita perlu tahu seberapa banyak cairan per satuan luas tanah yang terdeposisi di bawah semprotan. Untuk melakukan perhitungan ini, baik secara manual maupun melalui perangkat lunak drone, kita perlu tahu lebar alur semprotan.

Tugas ini memerlukan pengoperasian semprotan dalam kondisi khas, jenis penangkap sampel semprotan, dan cara mengukur deposit tersebut agar pola semprotan menjadi jelas.

Baca Juga: Bagaimana Menentukan Dosis Dan Konsentrasi Penyemprotan Pestisida

Berikut cara kita melakukannya:

1. Pastikan Keakuratan Flow Meter

Drone biasanya tidak melaporkan tekanan dari semprotan campuran semprot (spray mix). Sebaliknya, mereka melaporkan flow rate menggunakan flow meter bawaan. Drone menjaga tingkat aplikasi yang diinginkan dengan menggunakan flow rate untuk mengatur kecepatan pompa dan mengaktifkan nozel dalam berbagai kecepatan perjalanan. Karena semuanya bergantung pada flow meter, keakuratannya perlu diverifikasi.

  • Isi tangki semprot dengan air bersih dan bilas semua saluran air (pipa-pipa).

  • Pasang nozel yang diperlukan untuk keperluan tersebut, pastikan semua nozel seragam dan dalam kondisi yang baik.

Nozel terpasang di drone DJI T20.

  • Pilih ukuran nozel yang terpasang di monitor semprot.

  • Buang udara dari sistem.

  • Aktifkan semprotan dan tunggu laju aliran stabil di monitor semprot. Ini mungkin membutuhkan beberapa saat.

  • Ketika nozel mengalirkan air, tempatkan wadah di bawah setiap nozel dan kumpulkan cairan semprot selama waktu tertentu, misalnya satu menit.

Menangkap semprotan selama kalibrasi alat pengukur aliran.

  • Pastikan wadah menampung semua semprotan. Ember seringkali menciptakan turbulensi. Atomizer berputar membuat hal ini lebih sulit.

  • Ketika waktu habis, keluarkan wadah penampung air dan matikan drone.

  • Kecuali jika penutupan sangat cepat dan pasti, meninggalkan pengumpul di tempat selama penutupan dapat memperkenalkan kesalahan saat aliran berkurang.

  • Pastikan bahwa volume yang dikumpulkan dari setiap nozel sama, dan bahwa laju aliran yang dilaporkan oleh alat pengukur aliran drone akurat.

  • Ulangi untuk memastikan konsistensi.

Penggunaan cangkir kalibrasi digital Spot-On memastikan semua semprotan terperangkap dan juga melaporkan volume secara instan.

2.Mengukur Lebar Area Semprot Efektif.

Lebar area semprot dapat bervariasi. Agar pengukuran relevan, kita harus mengevaluasi penyebaran semprotan dalam kondisi lingkungan yang serupa dengan operasi semprot yang direncanakan, serta menggunakan pengaturan operasional yang sama seperti ketinggian, kecepatan perjalanan, pilihan nozzle, dan volume aplikasi yang digunakan.

Sampel semprot ditempatkan di sepanjang tanah, tegak lurus dengan jalur penerbangan. Kami menggunakan kertas sensitif air (WSP) karena mudah didapatkan, cepat dan mudah digunakan, dan depositnya dapat dianalisis secara visual atau menggunakan aplikasi sederhana yang menghitung cakupan.

Kami membuat garis sampling WSP dengan jarak 1 meter (atau mungkin 0,5 meter untuk area semprot yang sempit). Sampel harus meluas hingga dua kali lebar area semprot yang diharapkan untuk mempertimbangkan pergeseran area semprot akibat angin samping.

  • Pilih hari dengan angin ringan dan konsisten.

  • Temukan ruang terbuka tanpa hambatan di arah angin yang dominan.

  • Pasang stasiun cuaca untuk mendokumentasikan kondisi selama penerbangan.

Sebuah alat pengukur angin Kestrel 3550AG atau 5550AG dapat merekam data cuaca dan mentransfernya ke telepon melalui Bluetooth.

  • Tandai garis penerbangan sepanjang kurang lebih 200 m sejajar dengan arah angin dominan dengan meletakkan bendera kawat setiap 50 m.

  • Pada titik 150 m, gunakan bendera kawat untuk menandai garis sampler yang tegak lurus dengan jalur penerbangan. Panjang garis sampler sebaiknya sekitar dua kali lebar yang diharapkan.

Garis penelitian yang luas

  • Pemegang kayu dengan klip kertas dapat digunakan untuk mengamankan WSP pada interval teratur sepanjang garis sampel.

Blok kayu yang terpasang pada tali derek 4″ memudahkan dalam penyiapan dan pergerakan garis sampel.

  • Terbangkan drone secara manual sepanjang garis penerbangan. Tekanan semprot, laju aliran, dan ketinggian drone harus stabil sebelum mencapai garis sampel (biasanya membutuhkan waktu sekitar 5 detik).

  • Terbangkan drone sejauh 50 m setelah garis sampel tanpa melakukan manuver untuk menghindari pengaruh terhadap deposit.

  • Mendaratkan drone dan berjalan sepanjang garis sampel.

  • Catatlah deposit di daerah pusat. Berjalan sepanjang garis saat deposit menipis, mencari deposit yang sekitar 50% dari deposit pusat rata-rata.

Kertas yang peka terhadap air setelah menggunakan drone.

  • Estimasikan jarak antara endapan di kedua tepi area terbang. Ini adalah lebar area terbang yang dapat dimasukkan untuk penerbangan kedua.

  • Ganti kertas yang peka terhadap air dengan set yang baru dan ulangi penerbangan dua kali lagi.

Menentukan lebar area terbang yang efektif sangat penting untuk operasi yang tepat dari drone, sehingga diperlukan analisis yang lebih detail tentang keseragaman endapan untuk memastikan kinerja terbaik.

Alat sederhana untuk mengukur endapan pada kertas yang peka terhadap air adalah aplikasi SnapCard. Aplikasi ini menghitung persentase penutupan dan dapat digunakan untuk menilai endapan relatif pada setiap kartu.

SnapCard adalah aplikasi yang dikembangkan oleh GRDC di Australia yang menghitung cakupan pada kertas yang sensitif terhadap air.

Metode lain melakukan penilaian yang lebih maju dengan menganalisis seluruh area, bukan hanya interval. Metode-metode ini menggunakan pewarna dan perangkat keras khusus untuk mengukur jumlah setoran di sepanjang tali atau sampel kertas.

Swath Gobbler mencatat swathe dengan resolusi tinggi menggunakan gulungan kertas, pewarna, dan pemindai digital.

3. Analisis Pola

Aproximasi terdekat untuk drone swathing adalah pesawat berawak. Pola semprotan pesawat berbentuk meruncing, artinya pengendapan tertinggi terjadi di dekat pusat swathe, dan tepian swathe perlahan berkurang hingga tidak ada pengendapan.

Untuk mencapai cakupan yang konsisten, kita perlu tumpang tindih antara tepian swathe semprotan sehingga cakupan kumulatif di tepian lebih dekat dengan cakupan di pusat. Jika tumpang tindih terlalu sedikit, akan terjadi celah, sedangkan jika terlalu banyak, akan menghasilkan pengendapan berlebihan.

Kekurangan tumpang tindih menciptakan celah dalam cakupan.

Terlalu banyak tumpang tindih menyebabkan overdosis dan pemborosan.

Kesesuaian yang tepat diperlukan untuk pengaplikasian yang efisien dan efektif.

Deposito dari drone dapat sangat bervariasi. Tantangannya adalah menemukan jarak tumpang tindih yang meminimalkan variasi ini, meminimalkan pengaplikasian berlebihan dan kurang, serta memaksimalkan lebar area yang dicakup.

Langkah pertama adalah memperkirakan rata-rata setoran yang wajar, yang disebut “Threshold”. Gambarkan setoran dari setiap sampler, dan perkirakan titik pada sumbu Y (Relative Deposition) yang mewakili setoran maksimum rata-rata. Ini bisa menjadi nilai maksimum dari dataran tinggi, atau titik tengah antara nilai maksimum dan cekungan terdekat. Ini adalah Threshold.

Kemudian kita mengambil 50% dari setoran rata-rata yang diperkirakan ini, dan mencari dua jarak pada sumbu X (Lokasi Sampler) yang memotong kurva pada titik-titik ini. Jarak antara kedua titik ini adalah perkiraan pertama lebar lahan.

Jika dua lahan yang bersebelahan diatur sedemikian rupa sehingga tepian satu tumpang tindih 50% dengan yang berikutnya, maka setoran akumulatif keseluruhan harus relatif merata.

Informasi cakupan dari setiap lokasi sampel dijadikan grafik untuk menciptakan pola deposit.

Kita dapat mengubah jumlah tumpang tindih untuk meningkatkan keseragaman yang terlihat, tetapi tetap berhati-hati. Misalnya, meskipun kita sering dapat meningkatkan keseragaman dengan menyempitkan lebar jalur, hal ini dapat menambah deposit di area di bawah drone dan meningkatkan jumlah deposit secara keseluruhan. Selain itu, jalur yang lebih sempit juga mengurangi produktivitas drone.

Gunakan model Excel untuk menetapkan lebar jalur yang memiliki variabilitas terendah (Koefisien Variabilitas atau CV) DAN menghasilkan keseimbangan antara overdosis dan underdosis.

Jumlah tumpang tindih disesuaikan untuk meminimalkan variasi (CV) dan sekaligus menyeimbangkan serta meminimalkan dosis berlebihan dan kekurangan

Pengaturan operasional mempengaruhi lebar jalur.

Lebar jalur dipengaruhi oleh ketinggian, kecepatan, volume air, dan kualitas semprotan. Secara umum, ketinggian yang lebih tinggi, volume yang lebih rendah, dan semprotan yang lebih halus akan menghasilkan jalur yang lebih lebar. Sayangnya, konfigurasi yang sama juga mengakibatkan drift yang lebih besar. Disarankan agar lebar jalur ditentukan untuk setiap volume semprotan dan susunan nozzle yang akan digunakan.

Drone akan menggunakan volume air rendah dan ini membutuhkan penilaian kritis terhadap cakupan untuk memastikan kepadatan deposit mencukupi untuk mencapai hasil yang diinginkan. Volume rendah akan membutuhkan semprotan yang lebih halus agar cakupan minimal tercapai. Semprotan yang lebih kasar yang mengurangi drift dan penguapan akan membutuhkan volume air yang lebih tinggi dan menghasilkan jalur yang lebih sempit. Waktu yang signifikan mungkin diperlukan untuk memahami efek pengaturan operasional dan kondisi lingkungan terhadap keseragaman deposit semprotan dan lebar jalur.

Poin tambahan

Berikut adalah beberapa tips dan trik untuk membantu Anda berhasil saat melakukan kalibrasi drone Anda.

  • Pola drone akan memiliki puncak dan lembah deposit di daerah tengah. Beberapa kali pengulangan diperlukan untuk memastikan bahwa ini nyata dan konsisten. Jika ya, maka penyesuaian pada ketinggian terbang, kualitas semprotan, atau volume air mungkin diperlukan untuk menghilangkannya.

  • Ketidakhadiran pengukur tekanan pada drone dapat diperbaiki dengan memasang pengukur analog secara sejajar dengan salah satu nosel semprotan. Mungkin perlu memasang kamera tambahan pada drone untuk merekam pengukur ini. Kami telah mengamati fluktuasi tekanan semprotan yang kuat, terutama saat memulai jalur semprotan, yang tidak tercermin dalam laju aliran yang dilaporkan.

Sebuah pengukur tekanan dapat dipasang pada drone yang tidak akan mempengaruhi pola penerbangan. Kamera dipasang untuk membaca tekanan selama penerbangan.

  • Banyak drone memiliki opsi untuk merekam layar penerbangan selama misi. Ini akan memberikan catatan tentang performa drone, dan dapat berharga jika terjadi masalah performa.

  • Meskipun kalibrasi lebar sapuan dilakukan dengan terbang melawan arah angin, aplikasi penyemprotan sebenarnya harus dilakukan dengan angin samping. Mulailah dari ujung lapangan searah angin dan berbelok menghadap angin. Drone bersifat simetris dan pola semprot yang meruncing harus menyamakan depositnya. Atau, terbang melawan arah angin dan kembali dengan angin ekor dapat mengubah aerodinamika proses penempelan semprotan.

Penyemprotan dengan drone akan melibatkan presisi yang tinggi – tidak ada ruang untuk kesalahan saat menggunakan air yang sedikit dan tetesan yang halus.

Sumber: How to Calibrate a Drone; Ditulis oleh : Jason and Tom; Sumber: sprayer101

Author: Roup Purohim~ Nutaniman is a man behind nutani blog. Saya telah pengalaman lebih dari 15 tahun bekerja pada industri agrokimia, ini adalah cara saya membagikan apa yang saya ketahui yang terkait dengan tani, pertanian, bisnis pertanian, dan hal lain yang berkaitan dengan dunia petani. Selengkapnya Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

<