Jakaba itu Jamur Atau Protista?

Sampai saat ini “Jamur JAKABA” ini masih jadi polemik.  Tidak hanya mengenai apakah ini termasuk kategori jamur atau bukan.  Tetapi juga polemik siapa penemu pertama dari “jamur” ini.   Polemik yang kedua ternyata lebih rame lagi, karena berkaitan tentang paten.   Beberapa orang masih mencari apa nama latin dari jenis jamur “jakaba” ini.

Sementara itu, di lain pihak petani itu menyukai hal yang praktis.  Karena bentuknya mirip jamur, maka disebut saja itu sebagai jamur. Dan dikenalkan dengan nama jakaba yang banyak diklaim dapat digunakan sebagai pupuk organik cair.

BACA JUGA: Jamur JAKABA Sebagai Pupuk Organik Cair

Secara sepintas JAKABA memang rada mirip dengan alga coklat bentuk fisiknya seperti terumbu karang. Jamur ini berbeda dengan jenis jamur pada umumny dikarenakan yang disubut Jakaba ini tidak memiliki spora, sedangkan jamur pasti punya spora. 

Sebagian menyebut organisme ini sebagai protista.  Sebagai protista, beberapa orang menyebutkan bahwa jakaba ini tidak baik digunakan untuk pertanian (baca – pupuk organic cair), karena bersifat patogen terhadap tanaman dan sifatnya memakan bakteri.  Sedangkan bakteri itu diperlukan untuk pengurani unsur-unsur hara sehingga mudah diserap tanaman.

Disbutkan kasus ini mirip dengan semut yang mati terinfeksi oleh Cordyceps. Makanya diawal penemuan organisme ini, kami menyebutnya sebagai Cordyceps. Tentu saja akan lebih valid jika sudah ada hasil penelitian dari lembaga yang kompeten di bidangnya agar dapat dengan mudah menyebut jamur “fungi”, “Protista” atau bahkan itu memang “Cordyceps”.

BACA JUGA: Jamur ini Mampu Memperpanjang Umur Tanaman

Benarkan Jakaba itu Protista?

Peran Protista dalam kehidupan seperti dua sisi mata uang, Protista dapat memberikan manfaat. tetapi dapat pula menimbulkan kerugian pada manusia, hewan, dan tumbuhan.

Anda tentu pemah makan agar-agar. Tahukah Anda, terbuat dari apakah agar-agar itu? Mungkin di antara Anda ada yang menjawab agar-agar terbuat dari rumput laut. Anda benar, agar-agar memang terbuat dari rumput laut.

Namun, tahukah bahwa yang disebut rumput laut itu sebenarnya bukan wmasuk tumbuhan? Rumput laut sesungguhnya adalah ganggang laut (algae). Meskipun berbentuk seperti tumbuhan sehingga dinamakan rumput laut, ganggang bukanlah tumbuhan. Ganggang merupakan anggota kingdom Protista.

Apakah protista itu? Apa saja ciri-ciri protista?

Protista merupakan organisme eukariotik uniseluler atau multi seluler. Protista belum memiliki diferensiasi jaringan. Berdasarkan kemiripan ciri-cirinya dengan hewan, tumbuhan, dan jamur dalam memperoleh nutrisinya.

Protista yang Menguntungkan

Protista yang menguntungkan, antara lain sebagai berikut.

  • Protista yang hidup bebas di air tawar sebagai plankton, misalma Euglena viridis merupakan indikator polusi air/sungai.
  • Cangkang Radiolaria dan Foraminifera digunakan sebajiai indikator adanya minyak bumi.
  • Entamoeba coli membusukkan makanan dan membentuk vitamin | K dalam saluran pencemaan manusia.
  • Saprolegnia berperan sebagai pengurai dalam ekosistem air tawar.
  • Ganggang cokelat Turbinaria australis, Sargassum silquosum, dan Fucus vesiculosus digunakan untuk membuat salep, es krim, tablet, dan krim habis bercukur.
  • Navicula sp. yang mati membentuk tanah diatomit yang berguna untuk bahan isolasi, bahan penggosok, bahan penyekat dinamit (trinitrotoluen = TNT), untuk membuat saringan, serta untuk campuran semen.

Protista yang Merugikan

Protista dikatakan merugikan karena dapat menyebabkan penyakit bahkan kematian pada manusia, hewan, dan tumbuhan.

Pada Manusia

Protista yang merugikan manusia, antara lain sebagai berikut.

  • Trypanosoma gambiense menyebabkan penyakit tidur di daerah Afrika Tengah dan ditularkan oleh lalat tsetse jenis Glossina palpalis.
  • Trypanosoma rhodesiense menyebabkan penyakit tidur di daerah Afrika Timur dan ditularkan oleh lalat tsetse jenis Glossina morsitans. Trypanosoma rhodesiense lebih berbahaya karena penderita dapat meninggal dalam waktu yang singkat.
  • Trypanosoma cruzi menyebabkan penyakit chagas yang menyerang kelenjar limfa, limpa, hati, dan sumsum tulang.
  • Trypanosoma grucei menyebabkan penyakit nagano di Afrika.
  • Plasmodium sp. menyebabkan malaria.
  • Balantidium coli menyebabkan disentri balantidium yang menyerang selaput lendir usus besar.
  • Entamoeba gingivalis menyebabkan bau mulut.
  • Leishmania donovani menyebabkan penyakit kalaazar yang menyerang limpa, hati, dan kelenjar limfa.

Pada Hewan

Protista merugikan hewan, antara lain sebagai berikut.

  • Trichomonas foetus menyebabkan keguguran pada kambing.
  • Trypanosoma evansi menyebabkan penyakit surra pada kuda, unta, dan sapi. Penyakit tersebut ditularkan oleh lalat kandang (Stomoxys calcitrans).
  • Trypanosoma equiperdum menyebabkan penyakit durin pada kuda dan keledai.
  • Trypanosoma vivax menyebabkan penyakit pada domba.

Pada Tumbuhan

Protista yang merugikan tumbuhan, antara lain sebagai berikut:

  • Phytophthora faberi yang hidup parasit pada tanaman karet (pada luka bekas sadapan).
  • Phytophthora infestans menyebabkan penyakit karat putih pada tanaman kentang.
  • Phytophthora palmifora yang hidup parasit pada tanaman lada, kelapa, dan cokelat.
  • Phytophthora nicotinae menyerang tanaman tembakau.
  • Pythium menyerang pangkal batang kecambah.

Protista dibedakan menjadi tiga subkingdom, yaitu subkingdom Protozoa (Protista mirip hewan); subkingdom Algae (protista mirip tumbuhan); dan subkingdom Myxomycotina (jamur lendir).

Protozoa

Protozoa merupakan protista uniseluler yang bergerak dan mendapatkan makanan seperti hewan. Protozoa hidup di air tawar, laut, tanah, bahkan di dalam tubuh organisme lain. Sebagian besar hidup bebas, sedangkan lainnya merupakan parasit. Dalam ekosistem perairan, protozoa hidup bebas sebagai zooplankton, maupun sebagai zoobentos. Protozoa parasit sering menyebabkan penyakit serius pada manusia, misalnya malaria, disentri, dan giardiasis.

Berdasarkan jenis alat geraknya. Protozoa dibedakan menjadi empat filum, yaitu Rhizopoda, Mastigophora, Ciliata, dan Sporozoa.

1. Rhizopoda

Rhizopoda (Sarcodina) termasuk hewan bersel satu dengan ciri- ciri, antara lain memiliki alat gerak berupa kaki semu (pseudopodia), hidup bebas, ada yang parasit, dan bentuk tubuh tidak tetap. Ada beberapa macam kaki semu, yaitu lobodia (dengan ujung tumpul), hlopodia (halus dan ujung meruncing), dan aksopodia (teratur dari satu titik pusat).

Contoh Rhizopoda, antara lain:

  • Amoeba proteus yang hidup bebas dalam perairan tawar yang kaya bahan organik;
  • Entamoeba dysentriae penyebab disentri;
  • Entamoeba histolytica penyebab disentri amoeba (amoebiasis), hidup dalam usus halus manusia dan merusak jaringan darah atau getah bening;
  • Entamoeba gingivalis dapat merusak gigi; Entamoeba coli dapat raembantu membusukkan makanan dan membentuk vitamin K;
  • Arcella yang hidup di air tawar, memiliki kerangka dari zat kitin;
  • Difflugia yang hidup di air tawar, tubuhnya ditempeli pasir;
  • Foraminifera yang hidup di laut sebagai indikator adanya minyak bumi;
  • Radiolaria yang hidup di laut, rangkanya digunakan sebagai bahan penggosok.

2. Mastigophora

Ciri utama Mastigophora (Flagellata), adalah mempunyai flagel (bulu cambuk) sebagai alat gerak. Beberapa Mastigophora hidup sebagai parasit atau hidup bebas di habitat air laut dan air tawar. Permukaan tubuhnya dilapisi oleh kutikula sehingga bentuknya tetap.

Mastigophora memiliki dua macam protoplasma, yaitu ektoplasma (lapisan luar) yang memadat dan lapisan dalam berupa endoplasma yang berwujud agak encer. Mastigophora atau Flagellata terdiri atas Phytoflagellata dan Zooflagellata.

a. Phytoflagellata

Phytoflagellata mempunyai ciri-ciri berklorofil serta meru- pakan organisme autotrof, contohnya Volvox globator dan Noctiluca miliaris. Volvox sp. hidup berkoloni dengan koloni berbentuk seperti bola dan dilapisi oleh lapisan lendir.

Noctiluca miliaris, dapat menghasilkan bioluminesens: sehingga pada malam hari apabila terjadi blooming spesies ini air laut akan tampak bercahaya.

b. Zooflagellata

Zooflagellata merupakan organisme heterotrof dan sebagian besar hidup sebagai parasit. Trypanosoma gambiense. Contoh Zooflagellata yang menyebabkan penyakit tidur afrikst Contoh Zooflagellata lainnya adalah Leishmania tropica yaaf menyebabkan penyakit Leishmaniasis kulit di negara-negaia Asia.

3. Ciliata

Ciliata (Infusoria) mempunyai alat gerak berupa silia (bulu getar). Protozoa ini hidup bebas atau sebagai parasit. Bentuk tubuhnya tetap. Bagian tubuhnya terdiri atas oral dan aboral. Reproduksinya dengan cara aseksual dan seksual. Reproduksi aseksual dilakukan dengan cara membelah diri dan reproduksi seksual dilakukan dengan cara konjugasi.

Contoh Ciliata antara lain:

  • Paramecium caudatum (hewan sandal) yang memiliki cara reproduksi unik;
  • Balantidium coli, hidup pada usus besar manusia;
  • Stentor, tubuhnya berbentuk seperti terompet;
  • Vorticella, tubuh¬nya berbentuk seperti lonceng;
  • Didinium, sebagai predator di air tawar;
  • Stylonychia, koloninya berbentuk seperti cakar.

4. Sporozoa

Sporozoa tidak mempunyai alat gerak. Sporozoa hidup sebagic parasit dan menghasilkan spora (endospora) dalam daur hidupnya. Reproduksi sporozoa adalah dengan cara aseksual dan seksual. Cara aseksual dilakukan dengan pembelahan biner dan skizogoL sedangkan secara seksual dilakukan dengan sporogoni.

Contoh anggota Sporozoa adalah:

Plasmodium yang merupakan penyebab malaria pada manusia. Ada empat jenis Plasmodium yang masing-masing menyebabkan tipe malaria yang berbeda. Keempat jenis Plasmodium tersebut adalah

  • Plasmodium falciparum, penyebab malaria tropika dengan masa sporulasi tidak tentu;
  • Plasmodium vivax, penyebab malaria tertiana dengan masa sporulasi 48 jam;
  • Plasmodium malariae, penyebab malaria kuartana dengan masa sporulasi 72 jam;
  • Plasmodium ovale, penyebab malaria yang memiliki masa sporulasi hampir sama dengan malaria tertiana.

Setelah melihat penjelasan mengenai Protista di atas, apakah JAKABA termasuk dalam kategori Protista?

Jakaba adalah Physarum album

Ada juga yang yang menyebutkan bahwa “organisme” tersebut sebegai “Physarum album”.  Apa itu Pysarium album? Cek disini untuk mencocokan gambarnya disini

Polemik Mengenai “Jakaba”

Istilah “jakaba” atau “Jamur Keberuntungan Abadi” dipopulerkan oleh Aba Juaidi Shaidj.  Sebelumnya Aba menyebutnya sebagai “U-Aaba” pada tanggal 2 November 2019.

Namun belakangan entah mengapa nama ini menjadi ramai diperbincangkan.  Ini saya kutip dari group facebook Tribo.  Diceritakan oleh Bapak Agus Basuki dari Bengkel Tani Malang (BETA MALANG) mengenai asal muasalnya dari organisme ini yang sepertinya menanggapi polemik mengenai JAKABA versi Aba Juaidi Shaidj.

Sekedar bercerita tentang foto dibawah ini.

Adalah jamur yang tumbuh di dalam media POC.

Berasal dari kumpulan MOL yang kami koleksi dari berbagai tempat di seluruh Indonesia yang sempat kami kunjungi, atau saya minta dari rekan yang berada di luar pulau.

Awal muncul jamur ini sekitar tahun 2014, saat lagi semangat-semangatnya berburu mikroba spesifik yang adalah bagian dari kekayaan alam kita.

Tentu saja munculnya tanpa di sengaja, dan tidak pada semua ramuan cair bisa muncul jamur tersebut.

Tetapi setiap kali muncul, selalu saya koleksi, sebagian saya keringkan dan sebagian lagi saya kembangkan di mesin boster POC berkapasitas 3.500 liter, yang berputar terus menerus dengan dukungan oksigen murni.

Dulu, berbagai ramuan saya ajarkan di grup kecil kami yang tidak banyak orang tau, yakni grup Bengkel Tani (BeTa). Karena anggota banyak yang sibuk atau malas bikin, akhirnya saya dikomplain, bahwa sebaiknya saya sendiri yang bikin dan kemudian tinggal dikembangkan oleh para anggota yang berminat, sehingga tidak harus berfikir rumit atau berburu bahan yang belum tentu bisa mereka dapatkan.

Semula jamur tersebut kami istilahkan Cordyceps, karena bentuknya yang mirip Cordyceps dan belum ada referensi foto atau nama yang sesuai dengan jenis jamur tersebut. Tentu saja itu akhirnya jadi pro kontra di kalangan anggota maupun orang diluar grup yang merasa memiliki pengetahuan sehubungan dengan jamur dan mikroba.

Sebagian besar menganggap itu adalah “protista” Yakni jamur pelarut phospat sekaligus katanya adalah pemakan bakteri.

Saya pribadi tidak terlalu memusingkan nama dari jamur tersebut, tetapi lebih fokus kepada :

  • Asal dari jamur itu, sehingga sewaktu-waktu bisa dicari dan segera dikembangkan jika dibutuhkan
  • Menyimpan setiap jenis jamur tersebut yang berasal dari berbagai bahan dan daerah yang berbeda
  • Membuat berbagai ramuan dan uji coba untuk berbagai keperluan.
  • Sudah saya praktekan dan melihat hasinya, baik di dalam dan diluar negeri.

Karena banyak anggota grup BeTa yang berminat, maka jamur ini akhirnya bisa menyebar kemana-mana di seluruh Indonesia, meskipun hanya di kalangan yang sangat terbatas. Tidak semua anggota yang menggunakan starter produk BeTa bisa menumbuhkan jamur tersebut.

Tetapi ada juga yang akhirnya bisa menumbuhkan dan berkembang kemana-mana, yang akhirnya ada yang memberi nama “Jakaba”, yang katanya adalah singkatan dari ” Jamur Keberuntungan Abadi”.

Pada foto-foto ini, ada beberapa bukti hasil diskusi di grup BeTa tanggal postingan 29 April 2017, screenshot kalimat “keberuntungan” Pada postingan tersebut. Dan 3 foto saya sendiri yang tidak dilengkapi dengan bukti tanggal, bulan dan tahunnya, karena waktu itu masih pakai hape jadul dengan tehnologi yang sangat sederhana, difoto sekitar tahun 2014.

Silahkan anda tambahkan bukti dan pengalaman apapun sehubungan dengan keberadaan jamur tersebut. Syukur jika ada tanggal, bulan dan tahun dari foto data tersebut.

Sumber:

Nutani

Saya ingin membagikan apa yang saya ketahui yang terkait dengan tani, pertanian, bisnis pertanian, dan hal lain yang berkaitan dengan dunia petani. Selengkapnya Disini

Recent Posts

Bagaimana Cara Pemupukan Yang Baik Dan Benar

Pemupukan alias memberi pupuk, adalah pekerjaan yang kelihatannya spele dan mudah.   Namun pekerjaan ini ternyata…

1 week ago

Ingin Tahu Berapa Harga Kunyit Hitam Di Pasaran?

Apa itu Kunyit Hitam Kunyit hitam berasal dari Negara India, disana dijadikan sebagai tanaman obat…

3 weeks ago

Kipahit, Tanaman Pengganggu (Gulma) yang Banyak Membantu Petani

Pada post sebelumnya mengenai “Cara Membuat Compost Tea Ala Bunkai” disebutkan bahwa salah satu komponen…

1 month ago

Apa Perbedaan Antara Kompos Tea (Compost Tea) dengan Kompos

Hasil penelitian Purnomo dkk (19 ... ) dari Universitaas Lampung, menunjukan “Aplikasi Compost Tea Dan…

1 month ago

Manfaatkan Bakteri Agar Pupuk Kimia Lebih Cepat Diserap Tanaman

Permintaan dunia akan pupuk kimia terutama yang mengandung hara N (Nitrogen) seperti Urea dan Amonium…

1 month ago

Cara Cepat Teknik Pengomposan, Cukup 3-7 Hari Saja

Ada banyak teknik pengomposan dimulai dari cara yang lama bisa sampai 1 tahun, 3 bulan,…

2 months ago