Mengapa Pupuk Mikro Diperlukan?

Mengapa Pupuk Mikro Diperlukan?

Hara mikro

Pupuk yang beredar selama ini dipasaran adalah sebagian besar pupuk bersubdisi dari pemerintah seperti urea, SP36, KCL dan ZA. Pupuk tersebut diberikan pada tanaman untuk memenuhi kebutuhan hara makro saja seperti Nitrogen (N), Forpor (P), Kalium (K) dan Sulfur (S). Masih sangat sedikit petani yang dengan sengaja memberikan pupuk hara mikro.

Walaupun dalam jumlah kecil, pupuk mikro dibutuhkan tanaman. Selain untuk dapat membantu memperbaiki hara tanah, pupuk mikro juga dapat berfungsi sebagai antibodi tanaman terhadap serangan penyakit serta mampu memdukung peningkatan hasil panen.

Menurut Handbook of Plant Nutrition, terdapat 14 (empat belas) jenis hara mikro, yang terbagi dalam kategori essential element dan beficial element. Yang termasuk dalam essential element adalah Boron (Bo), Chlorine (Cl), Copper (cu), Iron (Fe), Mangan (Mn), Molybdenum (Mo), Nikel (Ni), dan Zinc (Zn). Sedangkan yang termasuk beneficial element adalah Alumunium (Al), Cobalt, Selenium, Silicon (Si), Sodium, dan Vanadium. Bila unsur-unsur tersebut tidak mencukupi maka tidak jarang dijumpai pertumbuhan tanaman yang terhambat dan kurang maksimal dalam pertumbuhannya.

Tanah yang secara terus menerus dieksploitasi dengan penanaman tanpa menambah unsur-unsur makro dan mikro, akan mengalami kemunduran. Karena unsur haranya ikut terpanen bersamaan dengan tanaman yang dipanen. Oleh karena itu selain menambah unsur makro, maka unsur mikropun wajib ditambahkan disaat mulai persiapan penanaman dan masa pemeliharaan tanaman.

Jenis tanah yang miskin hara mikro biasanya dijumpai pada tanah basa (pH rendah, pH kurang dari 7), dan tanag basa (pH tinggi, pH lebih tinggi dari 7), tanah mineral berbahan induk masam atau bahan organik rendah.

Berapa banyak unsur hara mikro pada tanamanan? Ini sangat tergantung dari jenis tanaman, umur tanaman, kondisi tanah setempat, dan lain-lain. Di bawah ini beberapa contoh ukuran kebutuhan hara mikro pada tanaman secara umum.
– besi (Fe) diperlukan 30 gr per ton tanaman
– klorin (Cl) diperlukan 30 gr per ton tanaman
– mangan (Mn) diperkukan 15 gr per ton tanaman
– boron (Bo) diperlukan 6 gr per ton tanaman
– seng (Zn) diperukan 6 gr per ton tanaman
– tembaga (Cu) diperlukan 1,8 gr per ton tanaman
– molibdenum (Mo) diperlukan 0,03 gr per ton tanaman

Contoh tanaman yang rakus terhadap usur mikro adalah umbi-umbian sehingga pemupukan ulang sangat diperlukan setelah panen. Tanaman padi termasuk tanaman yang responsif terhadap akumulasi silika (Si, silikon), sehingga sangat membutuhkan asupan hara mikro silika.

Pada tanaman padi yang kekurangan hara mikro akan memperlihatkan pertumbuhan yang tidak normal. Unsur besi (Fe) pada padi bertanggung jawab dalam pembentukan klorofil dan terlibat dalam fotosintesis. Bila jumlahnya tidak mencukupi maka daun akan menguning dan tanaman cenderung kerdil.

Unsur hara Mn dan Zn berperan dalam metabolisme dan pembentukan enzim tanaman. Jika kekurangan unsur hara mikro Mn akan mengakibatkan adanya bercak di pucuk daun muda dan banyaknya daun layu. Sedangkan jika kekurangan unsur hara mikro Zn akan tampak pada daun tua yang dipenuhi bintik kuning atau coklat. Akibatnya tanaman akan sangat sulit mencapai pontensi maksimalnya karena pertumbuhan vegetatif dan generatifnya terganggu. Inilah alasannya mengapa meskipun sedikit namun unsur hara mikro sangat diperukan oleh tanaman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *