Pemanfaatan Pupuk Silika Untuk Tanaman Padi

Pemanfaatan Pupuk Silika Untuk Tanaman Padi

Salah satu upaya yang paling sering dilakukan adalah pemupukan. Umumnya pemupukan terbatas pada unsur hara essensial, kurang memperhatikan unsur hara beneficial seperti Silika (Si). Padi adalah akumulator Si untuk pertumbuhannya. Kandungan Si yang sangat tinggi di dalam tanah tidak menjamin terpenuhinya kebutuhan Si padi, sehingga perlu pemupukan Si. 

Kadar silika dalam tanah tergolong tinggi, terutama pada tanah berpasir dan tanah-tanah yang melapuk lanjut, namun tingkat kelarutannya sangat rendah. Pupuk Silika diformulasikan untuk mengisi formula pupuk mikro dan beneficial element. Pupuk Silika berbentuk granul dirancang untuk tanaman yang memerlukan Si tinggi seperti padi, tebu, dan tanaman akumulator Si lainnya.

Pupuk Silika adalah pupuk yang lebih mudah larut dan mengandung 25% SiO2.. Pupuk Silika bermanfaat untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman, daya sanggah batang, dan meningkatkan ketahanan tanaman terhadap serangan hama dan penyakit.

Prospektif penggunaan Pupuk Silika sangat besar utamanya tanaman padi, tebu, akumulator Si yang semua limbah panennya diangkut keluar atau dibakar. Agro industri sangat tepat untuk pengembangan dan komersialisasi pupuk ini untuk penyediaan pupuk bagi petani dalam rangka pencapaian program swasembada dan swasembada berkelanjutan.

Pupuk Silika bermanfaat untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman, daya sanggah batang, dan meningkatkan ketahanan tanaman terhadap serangan hama dan penyakit.

 

Penggunaan Pupuk Silika 

Di Indonesia, penggunaan pupuk silika dalam bidang pertanian masih sangat terbatas. Kurang familiarnya Silika – dalam unsur kimia dikenal dengan Si – karena unsur hara ini tidak termasuk utama (esensial) melainkan bersifat unsur hara yang bermanfaat (beneficial element). Disamping itu, regulasi mengenai perpupukan Silika hingga saat ini belum ada (masih dalam pembahasan).

Silika sebenarnya termasuk unsur yang sangat melimpah setelah oksigen di dunia ini. Unsur Silika dapat ditemukan pada jerami padi, terak baja, fly ash, dan tandan kosong. Hanya ketersediaannya bagi tanaman yang menjadi perhatian, karena meskipun melimpah tidak semuanya tersedia bagi tanaman.

Lalu apa yang terjadi ketika tanaman kekurangan Silika?

  1. Pertama, daun tanaman bisa terkulai sehingga kurang efektif menangkap sinar matahari.
  2. Kedua, tanaman mudah layu atau peka terhadap kekeringan;
  3. ketiga, daun dan batang lebih kepada serangan hama dan penyakit. Keempat, tanaman mudah rebah, dan kelima, kualitas produksi berkurang lantaran hama dan penyakit mudah menyerang tanaman, potensi produksi tidak dapat optimal karena absorbsi dan distribusi unsur hara kurang baik.

 

Penggunaan Pupuk Silika Pada Tanaman Padi

Pupuk Silika dapat membantu perbaikan kondisi tanah yang kurang kesuburannya. Tidak hanya itu, unsur nomor dua terbesar setelah oksigen ini mampu tingkatkan kualitas dan produktivitas tanaman sampai 15%. Kendati demikian, Silika belum familiar di kalangan pelaku kebun.

Pemupukan silikon (Si) pada lahan sawah di Indonesia tidak umum dilakukan mengingat pupuk ini belum dikenal luas. Beberapa hasil penelitian menunjukkan bahwa tanaman padi sangat memerlukan unsur Si untuk meningkatkan pertumbuhan dan ketahanan terhadap serangan hama penyakit.

Penelitian pengaruh pupuk silika terhadap pertumbuhan dan hasil tanaman padi sawah telah dilakukan pada lahan sawah dengan jenis tanah Inceptisols di Serang, Provinsi Banten, Indonesia.

Penelitian bertujuan untuk mengetahui efektivitas pupuk silika terhadap pertumbuhan dan produksi padi sawah serta menentukan dosis optimum pupuk silika.

Penelitian menggunakan rancangan acak kelompok dengan delapan perlakuan yaitu kontrol, NPK dan 6 tingkat dosis pupuk silika (SiO2) yaitu 147 kg/ha, 294 kg/ha, 441 kg/ha, 588 kg/ha, 735 kg/ha dan 882 kg/ha.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemupukan dengan pupuk mengandung silika meningkatkan pertumbuhan tanaman dengan nyata yang ditandai dengan pertumbuhan tanaman lebih tinggi, anakan lebih banyak dan biomasa lebih banyak dibandingkan perlakuan NPK standar.

Pemberian pupuk silika juga meningkatkan ketahanan terhadap rebah karena batangnya lebih kuat dan anakannya lebih banyak. Pemberian pupuk silika sebagai tambahan pupuk NPK juga meningkatkan produksi padi dengan nyata sebesar 117% dibandingkan kontrol dan 26,7% dibandingkan dengan perlakuan NPK standar.

Dosis optimum pupuk silika yang direkomendasikan untuk padi sawah adalah 217 kg SiO2/ha sedangkan dosis maksimum sekitar 320 kg SiO2/ha.

 

Penggunaan Pupuk Silika Pada Tanaman Padi

Kini sudah tersedia pupuk silika yang sudah diformulasi oleh pabrikan sehingga mudah dalam penggunaannya oleh petani.  Selain sudah diformulasi, produk tersebut juga ditambahkan dengan beberapa unsur hara mikro.

Beberapa contoh produk silika antara lain:

  1. Biomax, produk dari PT. Biotis Agrindo
  2. Forsil, produk dari PT. Mitra Kreasi Dharma
  3. Silika, produk dari Novelgro
  4. Tenaz, produk dari PT Rolimex Kimia Nusamas

 

Manfaat pupuk silika untuk padi sawah

  1. Pupuk silika dapat mempertebal dinding sel batang dan kulit bulir padi. Dengan kuatnya batang tanaman, maka padi tidak mudah rebah atau patah.
  2. Dengan meningkatnya kekuatan dinding sel tanaman padi, maka tanaman padi tahan terhadap serangan hama dan penyakit. Dengan terbentuknya lapisan nanosilika pada permukaan batang tanaman membuat hama menghindar. Selain itu lapisan nanosilika itu kalau termakan oleh hama, dapat membuat saluran pencernaan serangga pengunyah seperti ulat dan belalang bisa rusak.
  3. Menghambat perkembangan gejala blas, yang disebabkan jamur Pyricularia grisea Sacc (sinonim Pyricularia oryzae). Penyakit ini menyerang daun, buku, dan leher malai tanaman padi.
  4. Pupuk silika juga dapat menghambat serangan bakteri pada tanaman padi seperti penyakit kresek (hawar daun), yang menyerang daun dan titik tumbuh tanaman padi. Kresek ini disebabkan oleh bakteri Xanthomonas compestris pv oryzae.
  5. Membantu pemasakan bulir padi. Selain itu meningkatkan produktivitas dan daya simpan hasil panen. Biasanya, beras yang diolah dari tanaman padi yang dipupuk dengan silika, lebih mengilap dan tidak mudah pecah.
  6. Melindungi tanaman padi dari efek kekeringan, salinitas, alkalinitas, dan cuaca ekstrim (perubahan iklim).
  7. Mengurangi keasaman pada permukaan tanaman padi sehingga efektif menghambat perkembangbiakan jamur yang menyerang tanaman padi. Beberapa penyakit yang disebabkan jamur pada tanaman padi adalah blas, bercak daun cokelat, busuk pelepah daun, dan fusarium.
  8. Meningkatkan jumlah anakan produktif sehingga dapat meningkatkan produktivitas tanaman padi.

 

Author: Roup Purohim~ Nutaniman yang telah pengalaman lebih dari 15 tahun bekerja pada industri agrokimia, ini adalah cara saya membagikan apa yang saya ketahui yang terkait dengan tani, pertanian, bisnis pertanian, dan hal lain yang berkaitan dengan dunia petani. Selengkapnya Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

<