Cara Mengatasi Bulir Padi Kosong untuk Meningkatkan Hasil Panen

Cara Mengatasi Bulir Padi Kosong untuk Meningkatkan Hasil Panen

Petani seringkali harus panen namun yang didapat saat panen bulir padinya tidak terisi secara merata. Hal ini tentu menyebabkan kekecewaan dan sekaligus kerugian.

Penyebab utama dari masalah ini diidentifikasi sebagai pemberian pupuk yang tidak merata, jarak tanam yang terlalu rapat, pemupukan yang tidak berimbang, dan kurangnya ketersediaan air pada masa generatif.

BACA JUGA: Tingkatkan Hasil Panen Anda: 3 Jenis Pupuk Terbaik untuk Menambah Bobot Padi!

Mengapa Bulir Padi Kosong?

Penyebab utama bulir padi hampa atau tidak berisi penuh sangatlah kompleks.

Selain faktor pemberian pupuk yang tidak merata dan masalah irigasi, faktor lain seperti penggunaan varietas unggul baru yang tidak tepat dan jarak tanam yang terlalu rapat juga berkontribusi terhadap masalah ini.

Solusi Praktis Atasi Bulir Padi Hampa

Untuk mengatasi masalah ini, beberapa langkah dapat dilakukan oleh para petani, antara lain adalah:

Pemberian Pupuk Tepat Waktu: Memberikan pupuk tepat waktu sekitar 42-43 hari setelah tanam (HST) sangat penting. Unsur kalium, kalsium, dan fosfat memiliki peran signifikan dalam pengisian bulir.

Pemberian Pupuk Pelengkap: Saat hari ke 80 HST, tambahkan pupuk pelengkap seperti NPK dan gandasil B untuk memastikan nutrisi tanaman tercukupi hingga fase akhir.

Pemupukan Dengan Dosis yang Dianjurkan: Kebutuhan pupuk NPK adalah sekitar 135 kg pupuk nitrogen/ha, 36 kg P2O5, dan 30 kg K2O. Pemupukan yang sesuai rekomendasi akan mendukung pertumbuhan tanaman yang lebih baik.

Pengaturan Jarak Tanam: Mengatur jarak tanam agar tidak terlalu rapat juga penting untuk memastikan setiap tanaman mendapatkan akses nutrisi dan sinar matahari yang cukup.

Penggunaan Fungisida Berkualitas: Aplikasi fungisida dengan bahan aktif difekonazol dan azoksistrobin pada hari ke 60, 70, dan 80 HST dapat membantu bulir padi berkembang dengan optimal.

Atau bisa menggunakan fungisida Propus Plus yang mengandung kombinasi fungisida difenokonazol dengan biostimulan DSP (disodium phosphite). Dimana DSP dapat membantu meningkatkan bobot gabah padi, selain difenokonazol yang mampu mengendalikan penyakit tanaman.

BACA JUGA: Tingkatkan Hasil Panen dengan Teknologi Hibrid Fungisida Difenokonazol + Biostimulan

Dengan menerapkan solusi-solusi ini, diharapkan petani dapat mengurangi bahkan mengeliminasi masalah bulir padi yang hampa.

Harus mengakui bahwa memecahkan masalah bulir padi hampa bukanlah tugas yang mudah. Namun, dengan pendekatan yang tepat dan kerjasama yang solid antara petani, pemerintah, dan lembaga terkait, masalah ini dapat diatasi.

Mari dukung agar para petani kita dengan memberikan akses terhadap informasi, teknologi, dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk meraih panen yang melimpah dan berkualitas.

Kita bisa mengubah asa petani yang tadinya kosong, menjadi penuh dengan harapan dengan hasil panen yang melimpah.

Author: NutaniMan ~ Nutaniman is a man behind nutani blog. Saya telah pengalaman lebih dari 15 tahun bekerja pada industri agrokimia, ini adalah cara saya membagikan apa yang saya ketahui yang terkait dengan tani, pertanian, bisnis pertanian, dan hal lain yang berkaitan dengan dunia petani. Selengkapnya Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

<