Mungkinkah Inilah Rahasia Panen Padi Melimpah? Temukan Dosis Optimal Fungisida Filia 525 SE Untuk Tanaman Padi Anda

Mungkinkah Inilah Rahasia Panen Padi Melimpah? Temukan Dosis Optimal Fungisida Filia 525 SE Untuk Tanaman Padi Anda

Fungisida Filia 525 SE adalah salah satu jenis fungisida generasi terbaru yang digunakan untuk mengendalikan penyakit Blas (Pyricularia Oryzae) pada tanaman padi. Fungisida ini mengandung dua bahan aktif pilihan yaitu Propikonazol dan Trisiklazol yang diformulasikan secara akurat untuk memastikan daya kerja optimal dalam mengendalikan jamur padi.

Baca Juga: Waktu yang Tepat Penyemprotan Fungisida Score pada Tanaman Padi

Fungisida Filia juga ampuh dalam mengendalikan jamur seperti Jamur Ustilago, Hawar Pelepah, (dirty Panicle) Pada Bulir dan membuat batang padi menjadi lebih kuat, penampilan daun dan tanaman padi tampak lebih hijau serta mampu memberikan peningkatan hasil panen yang signifikan. Selain itu, fungisida Filia juga mudah diaplikasikan, ekonomis dan hemat.

Namun, masih banyak petani yang salah kaprah dalam menentukan dosis fungisida Filia untuk padi. Kekurangpahaman tersebut selain membuat daya kerja fungisida Filia menjadi tidak optimal, juga dapat menambah beban biaya perawatan padi menjadi lebih mahal. Oleh karena itu, penting bagi petani untuk dapat menentukan dosis yang tepat agar penggunaan fungisida Filia menjadi optimal dalam mengendalikan penyakit Blas pada tanaman padi.

Dosis Penggunaan Fungisida Filia

Menurut PT Syngenta, produsen fungisida Filia, dosis yang tepat untuk mengendalikan penyakit Blas pada tanaman padi adalah 1-1,5 ml/liter air. Dalam penyemprotan volume tinggi, dosis Filia untuk padi dapat dinaikkan menjadi 1,5 ml/liter air. Sebagai contoh, untuk menggunakan tengki berukuran 14 liter, dosis Filia per tengki untuk penyemprotan volume normal adalah 14 ml cairan fungisida Filia. Sedangkan, untuk penyemprotan volume tinggi, dosis Filia per tengki adalah 21 ml.

Penggunaan dosis yang tepat sangat penting dalam mengendalikan penyakit Blas pada tanaman padi. Jika dosis kurang dari yang dianjurkan, fungisida Filia tidak akan efektif dalam mengendalikan penyakit Blas. Sebaliknya, jika dosis terlalu banyak, akan mempengaruhi kualitas dan pertumbuhan tanaman padi serta menambah biaya perawatan padi menjadi lebih mahal.

Waktu Penggunaan Fungisida Filia

Penggunaan fungisida Filia untuk padi sebaiknya dilakukan ketika tanaman berumur 20, 30, 40 dan 60 hari setelah tanam. Hal ini bertujuan untuk memastikan efektivitas fungisida Filia dalam mengendalikan penyakit Blas pada tanaman padi. Selain itu, perlu diingat bahwa penggunaan fungisida harus disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi tanaman padi.

Secara keseluruhan, fungisida Filia 525 SE adalah salah satu fungisida terbaik untuk padi yang mudah diaplikasikan, ekonomis, hemat, dan efektif dalam mengendalikan penyakit Blas pada tanaman padi.

Penggunaan dosis yang tepat dan sesuai dengan petunjuk produsen juga dapat mengurangi risiko kerusakan pada tanaman akibat overdosis fungisida. Selain itu, penggunaan dosis yang tepat juga dapat menghemat biaya pengobatan tanaman padi, karena petani tidak akan membuang-buang fungisida yang tidak diperlukan.

Penting untuk diingat bahwa dosis yang dianjurkan oleh produsen hanya sebagai pedoman umum, dan petani harus mempertimbangkan faktor-faktor lain seperti jenis tanah, kondisi cuaca, dan jenis varietas padi yang ditanam. Jika terjadi keraguan atau ketidakpastian mengenai dosis yang tepat, sebaiknya konsultasikan dengan ahli pertanian atau pihak produsen.

Selain menentukan dosis yang tepat, penggunaan fungisida Filia juga harus disertai dengan penggunaan teknik aplikasi yang benar. Sebelum menggunakan fungisida Filia, pastikan untuk membaca petunjuk penggunaan dan mengikuti langkah-langkah aplikasi yang dianjurkan oleh produsen.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pengaplikasian fungisida Filia antara lain:

  1. Pastikan untuk memakai alat pelindung diri seperti masker dan sarung tangan saat mengaplikasikan fungisida Filia.
  2. Gunakan alat semprot yang bersih dan bekerja dengan baik untuk menghindari penyumbatan atau kerusakan pada alat semprot.
  3. Aplikasikan fungisida Filia pada pagi atau sore hari ketika sinar matahari tidak terlalu terik untuk menghindari pengaruh sinar UV pada fungisida.
  4. Jangan mengaplikasikan fungisida Filia pada saat hujan atau tanaman dalam kondisi lembab untuk menghindari pengenceran dan pengurangan efektivitas fungisida.
  5. Jangan mencampur fungisida Filia dengan bahan kimia lain tanpa rekomendasi dari produsen.

Dalam penggunaan fungisida Filia, selain menentukan dosis yang tepat dan menggunakan teknik aplikasi yang benar, petani juga perlu memperhatikan prinsip-prinsip pengendalian hama dan penyakit yang terintegrasi. Prinsip ini mencakup penggunaan varietas padi yang tahan terhadap penyakit, rotasi tanaman, sanitasi lingkungan, dan pengelolaan tanaman yang baik.

Dalam pengelolaan tanaman, petani perlu memperhatikan hal-hal seperti pemupukan yang tepat, pengaturan irigasi yang baik, dan pemeliharaan tanaman yang baik. Jika prinsip-prinsip ini diikuti dengan benar, penggunaan fungisida Filia dapat menjadi bagian dari strategi pengendalian hama dan penyakit yang terintegrasi untuk meningkatkan produksi dan kualitas padi.

Kesimpulan

Dalam kesimpulannya, penggunaan fungisida Filia 525 SE merupakan solusi yang efektif untuk mengendalikan penyakit Blas pada tanaman padi. Dengan mengikuti dosis yang tepat dan teknik aplikasi yang benar, penggunaan fungisida Filia dapat memberikan hasil yang optimal dan efektif

Author: Roup Purohim~ Nutaniman yang telah pengalaman lebih dari 15 tahun bekerja pada industri agrokimia, ini adalah cara saya membagikan apa yang saya ketahui yang terkait dengan tani, pertanian, bisnis pertanian, dan hal lain yang berkaitan dengan dunia petani. Selengkapnya Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

<